MEDIA DORAEMON BOARD DALAM MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN BASIL BELAJAR MATEMATIKA MATERI BILANGAN BULAT

MEDIA   DORAEMONB  DALAM MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN BASIL BELAJAR MATEMATIKA MATERI  BILANGAN BULAT

PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang                                                                                           II
Tujuan  penyelenggaraan   pendidikan   di tingkat   Sekolah  Dasar  adalah  untuk

memberikan     bekal       yang   disesuaikan     dengan    karakteristik      usia    anak    dan kompetensi    yang  harus   dikuasai   oleh   siswa  dalam   aspek  kognitif,   afektif,   dan psikomotor.ik.     Keberhasilan    pendidikan    sangat  dipengamhi  oleh  proses   belajer mengajar    di    sekolah      walaupun    tidak    sepenuhnya     karena    pada    hakikatnya pendidikan    itu  tidak   hanya   di  sekolah   melainkan    di  dalam   keluarga   dan  juga
lingkungan  masyarakat,                                                          II
Dalam   proses   pembelajaran     di  sekolah   ada   beberapa    komponen    yang

saling  terkait,  antara  lain  :    guru  (pendidik),  siswa  (peserta  didik),   materi  (bahan), media   (alat/sarana)     dan  metode.    Guru  diharapkan     dapat   menciptakan    kondisi yang  kondusif   dalam  proses  pembelajaran   dan sebagai  fasilitator,   guru juga  hams dapat    merangsang     dan    mengarahkan      siswa      untuk    mempelajari      apa    yang
seharusnya dipelajari.    Beberapa   faktor ) ang  mempengaruhi     hasil  belajar   sisv a

antara   lain•    sarana    prasarana.     kondisi    siswa    tingkat   kecerdasan    siswa    dan kompetensi    yang  dimiliki    oleh   guru.    Hal   tersebut    memmtut    kemahiran    dan kecerdasan    guru  untuk   memanfaatkan    berbagai    pendekatan     dan  metode   serta menggunakan    media/alat   peraga  tertentu   yang  sesuai  untuk  materi  pembelajaran saat  itu yang  dapet  menumbuhkan    motivasi   minat   pengetahuan   dan  keterampilan siswa   sehingga  proses  pembelajaran   menjadi   lebih  bermakna
Banyak   djjnmpai   pencapaian    basil   belajar   yang   tidak  optimal   di  dalam sebuah  pembelaj aran.  Hal  ini ditandai   dengan  siswa   merasa  cepat  bosan  d~dak aktif   dalrun  proses  pembelajaran    hasil  belsjar   sisv a juga    cukup  rendah.    Salah satu   upaya yang  dilakukan    guru 'untuk  membuat   siswa tertarik   dan  aktif  dalam proses  pembelajaran    terse.       adalah  dengan   menggunakan    media  pembelajsran yang   inovatif   khususnya    dalam   proses   pembelajaran     Matematika    di   Sekolah
Dasar.                                                     II
Dalam  proses pembelajaran    diharapkan   adan   a suasana  pernbelajaravang

akan  mampu  mengekplorasi    kemampuan   siswa  secara  aktif.    Kenyataannya    hanya





beberapa   siswa  saja  yang  akti     edangkan   siswa  yang  lainnya  terkesan  pasif.   Hal tersebut    sering   terjadi   pada   proses   pembelajaran    Matematika    materi   Operasi Hitung Bilangan Bulat di kelas IV (empat) SDN 102094 Paya Pinang. Pada materi
tersebut,   siswa  sering  kesulitan   memahami   konsep  operasi hitung  bilangan   bu.lat

yang   memuat bilangan  positif dan  negatif     Materi  tersebut   dianggap    sebagai rnsep  ilmu yang  sulit  bagi siswa  dan berpengaruh   pada basil  belajar.  Hal tersebu.t
dapat  dilihat  pada  tabel  berikut.

Tabel   l.  l

Ketuntasan   Hasil  Belajar  Pra Siklus



No

Ketuntasan

Frekuensi

Persentase
1 Tuntas 3 25%
2 Tidak  Tuntas 9 75%
Rata-rata 52.91
Nilai  Maksimal 70.00
Nilai  Minimal 20.00


Rendahnya     data   hasil    belajar    siswa    pada    materi    tersebut     karena penggunaan    media   pembelajaran   yang   tidak   optimal.    Metode    ceramah    yang domi.nan  clan penggunaan   media  yang  sangat  minim  membuat siswa   merasa  bosan dan terlihat  kurang  antusias  dalam  pembelajaran,    Selain  hasil  belajar  yang  ren •• keaktifan siswa dalam  proses  pembelajaran  juga rendah.    Perlu model    strategi clan media  pembelajaran    yang  sesuai  agar  siswa  dapat  aktif  dalam  pembelajaran    dan menguasai    materi  tersebut.
Berdasarkan  uraian   di  atas,   pembelajaran  matematika  mater'   operasi hitung  bilangan  bulat  masih   belum  mencapai    target  yang  diharapkan.    Ketuntasan belajar  hendaknye  mencapai  75  %   atau  minimal       siswa    telah  menguasai kompetensi  dan  mencapai  KKM  (70 00).  Akti  itas   belajar  siswa juga  masih kurang   dan kondisi    yang  ideal   yakni   masih   kurang   dari   70%  siswa  yang aktif dalam  proses pembelajaran.





Melihat kondisi yang  demikian  guru mencoba  merefleksi    pembelajaran yang telah dilakukan dan kemudian berkonsultasi dengan be.apa rekan sejawat dan mencoba   untuk memperbaharui   media yang digunakan   dalam pembelajaran Maternatika materi Operasi Hitung Bilangan Bulat di kelas IV SDN  102094 Paya
Pinang.
Guru    if udian    terdorong    untuk    melakukan    penelitian    inovasi
pembelajaran      sebagai usaha perbaikan kualitas   proses dan basil   pembelajaran dengan judul  ;
'PENGGUNAAN        MEDIA       DANBOEMON       BOARD               DALAM MENINGKATKAN     AKTIVITAS     DAN  HASIL  BELAJAR  MATEMATIKA MATERI  BILANGAN BULAT KELAS IV SDN 102094 PAY A PIN ANG' .


A.l. Identifikasi  Masalah

Berdasarkaa latar belakang di atas,  guru mengadakan kajian  av al tentang kondisi    pembelajaran     di  kelas  IV.   Dari  kajian  tersebut,    terungkap    masalah- masalah yang terjadi  pada pembelajaran    tersebut    -   aim :
a.    Rendahnya motivasi  belajar siswa pada pembelajaran Matematika

b.    Kemampuan awal siswa dalam  memahami   konsep bilangan    bulat   masih rendah
c.    Kuranguya keaktifan siswa dalam proses pembelajaran

d.    Proses pembelaj  aran berpusat  pada guru,   interaksi   antara guru dan siswa kurang
e.    Media  pembelajaran    yang digunakan   kurang inovatif

f.   Hasil nilai ulangan harian siswa  belum memuaskan  yaitu   hanya 25 % dari

12   orang jumlah   siswa  kelas   IV  yang  dapat  rnencapai  KKM  {70 00)

sedangkan  75  % yang  lainnya  belum  mencapai KKM. A.2. Analisis  Masalah
Dari   masalah-masalah   yang   (ldentifikasi     guru   melaknkan   analisis

masalah.  Dan analisa  masalah tersebut adalah :

a.    Dalam mengajar guru terlalu banyak menggunakan metode ceramah





b.    Siswa    kurang  fokus  saat  mendengarkan  guru. menerangkan  materi

pembelajaran                m
c.   Siswa kurang antusias dalam proses pembelajaran

d.             kurang melibatkan siswa dalam proses pembelajaran

e.    Guru kurang  memberikan kesempatan bertan  a kepada  sisv a

f.   Guru tidak menggunakan media yang tepat dalam  proses pembelajaran

A.3. Alternatif dan Prioritas Pemecahan Masalah

Berdasarkan basil   analisis   masalah     ang  ditemukan  maka  guru mencari solusi yang dapat dilakukan dalam perbaikan pembelajaran, Alternatif yang dapat dilakukan antara lain  :
a.    Guru memberikan  motivasi   yang  dapat  menumbuhkan  minat  belajar
.wa
b.    Menggunakan    metode/model      pembelajaran    yang    sesuat     dengan

karakteristik siswa

c.   Menggunakan media  yang sesuai dengan materi pelajaran d.    Memberikan kesernpatan kepada siswa  untuk bertanya
Dari beberapa alternatif pemecahan masalah tersebut untuk perbaikan pembelajaran   dapat menerapkan model pembelaiaran yang ber  ariasi dan Ino  atif, seperti model pembelajaran  kooperatif  kolaboratif  kuantum  tematik  dan lain- lain  .       Selain   model   pembelaiaran      penggunaan media  juga  hams  diperhatikan dalam proses  pembelajaran .. Media dapat berupa bahan manipulatif  Tangga Garis bilangan   balok garis bilangan  manik-manik dan lain-lain.
Dari beberapa alsernatif  model dan media  pembelajaran,   guru menggunakan media Danboemon Board  sebagai prioritas  pemecahan masalah untuk perbaikan pembelajaran siswa,   Danboemon Board rnempakan modifikasi  dari Balok Garis Bil     an.
B.  Rumusan  Masalah

Berdasarkan   altematif dan prioritas pemecahan masalah  dapat dirumuskan masalah penelitian sebagai berikut  :



m
a   Bagaimana pemanf aatan  media    Donboemon Board dapat    meningkatkan

akti   itas    belajar    siswa   dalam    proses   pembelajaran     Matematika    materi
Operasi  Hitung  Bilangan  Bulat  di kelas  IV SDN  102094   Paya Pinang  ?fJ
b.    Apakah   pemanfaatan   media  Danboemon Board dapat meningkatkan    hasil belajar   sisv  a  kelas   IV  SON   102094    Paya   Pinang   pada   mata   pelajaran Matematika   materi  Operasi  Hitung  Bilangan  Bulat?


C.  Tujuan

Secara  umum  penelitian   inovasi     pembelajaran   ini bertujuan  untuk meningkatkan   keaktif        dan  hasil   belaiar   siswa  kelas   IV  SDN   102094    Paya Pinang. Secara  khusus  penelitian ini ditujukan  untuk  :

1.   Mengetahui     peningkatan hasil  belajar   siswa kelas  IV SON  102094  Pa  a Pinang    siielah   menggunakan     media       1  anboemon  Board   pada   mata pelajaran  Matematika   materi  Operasi  Hitung  Bilangan  Bulat.
2.    Unruk     meningkatkan   keaktifan      sis  a   dalam     proses    pembelajaran matematika   materi  bilangan   bulat  melalui  pemanfaatan   media  Danboemon Board.
3.   U ntuk  memperbaiki    kinerja   guru dalam   melakukan inovasi    pem belaj aran Matematika  pada siswa kelas IV SDN 102094 Paya Pinang    dengan memanfaatkan media  Danboemon Board.
D.  Manfaat

Hasil  inovasi   pembelajaran     ini  diharapkan   bermanfaat  bagi   berbagai   pihak

yang  menggunakannya dan atau terlibat  dalam pelaksanaannya   antara lain  :

1.    Bagi   guru,   pengalaman    melakukan    ino  asi pem belajaran   Matematika    di Sekolah Dasar ini  akan  menjadi   pengalaman   a\: al  untuk  dapat  melakukan penemuan   atau pembaharuan media pembelajaran     yang  dapat   menunjang aktivitas   pembelajaran.
2.    Bagi  siswa  yang  terlibat   dalam  inovasi   pembelajaran   ini  diharapkan   akan tennotivasi      dan    aktif    mengikuti     pembelajaran      Matematika     sehingga berdarnpak  pada  peningkatan   hasil  belajar  dikemudian   hari,



5





3.    Bagi   Sekolah,   kinerja   inovasi   pembelajaran    yang   dilakukan   guru   dapat meningkatkan    kualitas    penyelcnggaran     pcndidikan      khususnya    di  SON
102094  Paya Pinang.



















































6




fJ
BABII

LANDASAN TEORI A.  Konsep I Teori  Yang Melandasi   Karya  Inovasi
A. 1. Hakikat Belaj ar

Pengertian    belajar   menurut   Catharina   (2006:    2)  ' Belajar  adalah   proses penting bagi perubahan piiaku manusia dan ia mencakup segala sesuatu yang dipikirkan   dan dikerjakan,  Menurut  Riyanto  ( 2009:  6)  belajar  adalah  suatu proses untuk  mengubah   performansi  yang  tidak  terbatas   pada  keterampilan     tetapi  juga meliputi    fungsi-fungsi     seperti   skill    persepsi    emosi,    proses   berpikir    sehingga
dapat  menghasilkan   perbaikan   performansi.

Berdasarkan    pendapat   di  atas  dapat  ditarik kesimpulan    bahwa   belajar merupakan   usaha   yang   sengaja   dilaknkan   dengan  tujuan   untuk  mencapai kompetensi    keterampilan   dan  sikap  yang  lebih  baik  dan  permanen   sebagai   basil pengalaman   dan interaksi   dengan  lingkungan       :  alui tahapan-tahapan    tertentu.
Belajar   berkaitan   erat   dengan  usaha  pembelajaran.    Pembelajaran    adaJah upaya    ang dilakukan   untuk  membantu   seseorang  atau sekelompok    orang  dengan maksud tercipta  proses belajar yang lebih efisien da    fektif.
Pembelajaran   menumt   Anitah  (2014:    Ll8)   adalah  proses  interaksi  peserta

didik  dengan    pendidik    dan  sumber  belajar  pada   suatu  lingkungan  be lajar. Pembelajaran    adalah   suatu  proses   interaksi   antara   guru  dengan   siswa   dan  juga seluruh   komponen   surnber   belajar  yang  menjadi   sarana  belajar   untuk  mencapai
tujuan yang yang diharapkan,
D
Dalam     penelitian     ini,     aktivitas      siswa    dalam     proses    pem belajaran

merupakan segala tindakan yang dilakukan siswa  pada saat proses pembelajaran, Untuk mengetahni  aktivitas  siswa  peneliti  membuat   lembar  pengamatan   akti   itas siswa  yang meliputi    •
1.  Keaktifan bertanya/berpendapat

2. Keaktifan  dalam  mengerjakan   tugas

3.  Antusias   dalam  mengikuti   pembelajaran

4.  Keaktifan   dalam  melakukan    kegiatan   pembelajaran





7



•Hasil  belajar   merupakan    bagian   terpenting    dalam   suatu   pembelajaran.
Hasil   belajar    dilihat   pada   akhir    pembelajaran.    Di   akhir   pembelajaran      guru memberikl        evaluasi    dan  dari  e  aluasi   tersebut    basil    belajar  siswa   dapat diketahui. Dari sisi guru  kegiatan mengajardiakhiri dengan proses  evaluasi,   Dari sisi   siswa,   hasil   belajar   merupakan   berakhirrr   a  pengajaran   dari    proses   belajar fig  dapat  menunjukkan ketuntasan belajar sesuai dengan ketentuan yang ada.
Menurut   Sudjana  ( 2014:   22)    hasil   belajar  adalah  kemampuan-kemampuan    yang dimiliki   siswa  setelah   ia mcnerirna  pengalaman   belajarnya.
Hasil     belajar      meru   akan     salah     satu    indikator     pencapaian      tujuan

pembelajaran.   Ada  beberapa   faktor  yang  mempengaruhi    hasil  belajar    antara  lain a)  Faktor  indi idu  yaitu  kematangan/pertumbuhanan, kecerdasan  I intelegensi, latihan  I ulangan,  motivasi dan sifat-sifat pribadi seseorang, b) faktor sosial yaitu keadaan    keluarga     guru   dan   cara   mengajar     alat    pengajaran,     motivasi     sosial
Iingkungan  dan kesempatan,    II

A.2. Hakikat  Pembelajaran Matematika Di SD

Matematika    berfungsi    untuk    mengembangkan      kemam   uan   berhitung, mengukur   menurunkan dan 1ijggunakan  rumus  matematika yang  di(!erlukan dalam   kehidupan    sehari-hari,    Ciri-ciri   khusus   Matematika    antara   lain   abstrak deduktif, konsisten    hierarkis   dan logis.  Soedjadi  dalarn Muhsetyo (2017:    1.2) menyatakan   bahwa keabstrakan   matematika  karena  objek dasarnya   abstrak,  yaitu fakta    konsep     operasi   dan   prinsip,    Ciri   keabstrakan    matematika    beserta   ciri lainnya   yang  tidak  sederhana    menyebabkan  matematika  tidak  mudah   untuk dipelajari      dan   pada   akhirnya    banyak    siswa   yang   kurang    tertarik    terhadap matematika.

Menurut Turmudi ( 2009:  8)  vis•      atematika   sekolah didasarkan kepada belajar   matematika   dengan pemahaman,  Belajar matematika dengan pemaharnan menjadikan     siswa   mampu    menerapkan     prosedur     konsep-konsep     dan   proses
matematika.    Pernahaman    pada  konsep   matematika      sangat   penting   ditekankan pada  saat pembelajaran.    Jika  konsep  sudah  dikuasai  oleh  siswa  maka  akan  sangat mudah bagi  sisv •a   untuk  mempelajari    matematika    Tantangan    bagi   guru  adalah



8




Ill
memilih    model    pembelajaran  dan  media  pcmbclajaran     yang  tepat  sehingga

pembelajaran  matematika   itu   dapat  menarik,   mudah  dipahami,    menggugah semangat,  dan memotivasi  siswa untuk terlibat  dan pada akhimya  menjadikan
siswa yang cerdas  matematika   dan dapat meningkatkan basil  belajar  matematika.
IJ
A.3.  Bilangan Bulat

!Bilangan  bulat terdiri  dari bilangan cacah ( 0 1   2,3  4 ....  ) dan negatifn a ( -

1      -2    -3, ...  :   -0  adalah   sama dengan   O    sehingga   tidak  lagi  dimasukkan    secara

terpisah).  Bilangan   bulat  dapat dituliskan   tanpa komponen  desimal   atau pecahan..

Gambar  2.1
!Bilangan Bulat



')





nr




Dalam  kehidupan    sehari-ha •         ering  kita  dengar  pernyataan-pernyataan berikut   :      a)  hutang   1000  rupiah•   b) Enam  derajat  di  bawah  nol:  c)  150  meter  di bawah  permukaan   laut,

Pemyataan   tersebut  merupakan   bentuk  aplikasi   dari  bilangan  bulat  negatif dalam  kehidupan  sehari-hari.   Hutang  1000  rupiah  menyatakan  -  000,   enam derajat    di   bawah   nol   menyatakan     -6,    150    meter   di   bawah   permukaan    laut menyatakan -150.
Operasi   hitung bllangan   bulat  mulai difrkenalkan    kepada  siswa sekolah dasar  kelas   TV  ( Em pat  ) .  Pada  siswa  tersebut  masih  dalam   taraf berpikir  konkret sehingga pendekatan yang harus dilakukan j3rus  sesuai dengan perkembangan mental anak di usia antara l O   -  11  tahun.   Untuk  mengenalkan konsep operasi hitung  penjumlahan   dan pengurangan   bilangan   bulat dapat  dilakukan   melalui  tiga


9





tahap  yaitu  :         1)  tahap pengenalan konsep secara  konkret,   2)  tahap  pengenalan
konsep   secara   semi  konkret   atau  semi  abstrak    dan  j tahap  pengenalan    konsep secara  abstrak.   Pada  tahap  pertama   dapat  digu.na\r     pendekatan   himpunan   yaitu

menggunakan     alat   peraga    manik-manik      dan   pendekatan     hukum    kekekalan anjang  yaitu  menggunakan    alat   peraga  balok  garis  bilangan,   pita  bilangan   atau tangga  garis  bilangan.    Pada  tahap kedua   proses  pengerjaan   operasi  hitung  dengan enggunakan   garis   bilangan   dan  pada  tahap  ketiga  sis,  a diperkenalkan    dengan
konse   -konse     operasi   hitung   yang bersifat  abstrak  ( Muhsetyo,   2017;   3.  JO).
a
A.5. Media  Pembelajaran

Menurut  Heinich   dkk dalam  Anitah  (20]4:    6.3)   media merupakan   saluran komunikasi.     Media   berasal   dari  bahasa   Iatin  dan  merupakan    bentuk  jamak   dari kata medium  yang  secara  harfiah  berarti  perantara    yaitu  perantara   sumber  pesan  ( a sourc     dengan penerima   pesan  ( a receiver).
Dalam proses  pembelajaran ada pesan-pesan   yang  harus dikomunik         an

oleb   guru  sebagai   sumber   pesan  kepada   penerima  pesan    yaitu    siswa,    Pesan tersebut mernpakan isi dari  suatu  topik  pembelajaran,    Agar  pesan  tersebut  dapat
.rima  dengan  baik   oleh   siswa  maka   guru  tersebut  akan  menyampaikannya rnelalui  suatu media  dengan menggunakan prosedur   pembelajaran   tertentu  yang disebut   dengan  metode.
Penggunaan    media   pembelajaran     hams   disesuaikan    dengan   kompetensi yang  ingin  dicapai dalam suatu  pembelajaran  ..  Penggunaaniedia    yang  berlebihan dapat  mengaburkan   tujuan  dan isi  pembelajaran,     Ada   dua jenis  media  yang  dapat digunakan  dalam proses  pernbelajaran    yaitu  :
a)   Media  siap  pakai  (Media by utilization)

Media   siap  pakai   adalah   media   yang   sudah   siap   atau  tersedia   untuk digunakan    dalam   proses   p     belajaran.    Media   siap   pakai   ada   yang   dibeli  di pasaran   dan  ada juga  yang tidak  dengan   sengaja   dirancang   untuk  pembelajaran namun   dapat  dimanfaatkan    untuk   pencapaian    kompetensi     pembelajaran.     Media yang  dibeli  memerlukan biaya  yang   tidak  sedikit.   Sedangkan media  yang tidak dengan   sengaja   dirancang   untuk  digunakan    biasanya   ada  di  lingkungan    sekitar



10





tidak perlu   dibeli.   Misalnya tumbuhan yang  tumbuh di lingkungan sekolah  dan lain-Jain.
b)   Media  buatan  ( m    'a by deign)

Media    buatan    (media  by  design)  adalah    media    yang   dengan    sengaja dirancang      dan    dip      iapkan     sesuai     dengan    tuntutan      kompetensi/tujuan pembelajaran.     Guru   dapat   mengembangkan      sendiri   sesuai   dengan   kebutuhan dengan   memanfaatkan    bahan-bahan    )•ang   ada  dan  tersedia   di   lingkungn   ifitar. Dapat  juga memanfaatkan    bahan-bahan bekas sehingga   tidak  terkendala   dengan biaya    yang   cukup   mahal.    Untuk    itu   diperlukan     kreativitas     dari   guru   untuk berino  asi    dalam  mendesain     media  yang  sesuai    dengan  tujuan    kompetensi pembelaj  aran .

Media   yang   akan   digu.nakan    dalam   penelitian    ini  merupakan    media   by design   yang   dalam   proses   pembuatann  a  melibatkan  sis   a  dan  juga   dengan memanfaatkan      bah-bahan     yang    tersedia     di    sekitar,      Bahan-bahan      yang diperlukan  juga  bisa  dengan memanfaatkan barang-barang   bekas  yang  sudah  tidak terpakai   lagi,   Dengan melibatkan  siswa  dalam  proses   pembuatannj a kita  dapat melatih   mereka  untuk  berkreasi   dan  berinovasi    dalam  pemanfaatan   bahan-bahan bekas.   Media  yang  akan  digunakan   oleh peneliti   terdiri  dari  dua  bagian   yaitu  •    1)
board  ( papan  bilangan  )  2) danboemon   yaitu  boneka  doraemon  dari kardus,
m
Board   atau   papan   bilangan      merupakan    modifikasi    dari      Balok   garis

bilangan   yang la  im digunakan    dalam   pembelajaran    Matematika    untuk   mareri ope      •        hitung bilangan   bulat,   Balok   Garis  bilangan biasanya terbuat   dari  kayu dan  pada  bagian   atasnya  diberi  lubang-lubang     skala  untuk  pijakan  model,   model bisa  berupa  wayang-wayangan     atau  lainnya,   Panjang  alat  ini  kurang  lebih  1  5  m. Proses    pem buatannya   me ski    sederhana     nam un   tetap    memerlukan     keahlian tertentu.    Prinsip   kerja  balok  garis  bilangan   berpedoman    pada  hukum   kekekalan panjang   bahwa  "panjang  keselu.ruhan    sama  dengan  panjang  masing-masing bagian-bagiannya".






11





Untuk   ino asi   pembelajaran     di  kelas   IV   SDN   I 02094   Paya   Pinang, peneliti   membuat    sebuah  papan      bilangan   dari   styrofoam   board   dengan background  kartun   Doraemon.    Styrofoam  board  menjadi    pilihan   dikarenakan bahan   tersebut   harganya   murah   dan  dapat   dengan   mudah   dijumpai.    Styrofoam merupakan bahan ringan sehingga   memudahkan untuk dibav  a di  dalam tas oleh siswa.  Styrofoam  dapat  diganti  dengan  bahan  lain  misalnya   kertas  karton,  kertas bekas  jilid  sampul   dn lain-lain   terganmng   dengan   ketersediaan    bahan.   Jika pada media balok  garis  bilangan yang terbuat  dari kayu hanya digunakan I didemonstrasikan      di  depan  kelas  dan  tentu  saja  apabila  siswa  yang mendemonstrasikan     maka  hams  bergantian,  Dengan    memodifikasi    baJok garis
bilangan   menjadi   papan    bilangan   dengan   menggunakan    styrofoam  diharapkan

sisv   a  dapat   langsung    mendemonstrasikan      atau   mencoba    memainkan     alat   ini dalam   sebuah   kelompok   kecil  dan  tidak   lagi  Iiams  bergiliran   menunggu teman yang lain.

Sebagai   model  unmk peragaan    pada   papan  bilangan doraemon  peneliti menggunakan  boneka  doraemon   yang  terbuat  dari kardus. Donboard disebut  juga Danboru dalam  bahasa   Jepang   yang  artinya   kardus,   Denbo  merupakan    boneka yang  terbuat dari kardus.

Gambar2.2
Danbo boneka kardus













Doraemon   sendiri  juga  rnerupakan   tokoh  kartun  Jepang  yang  sudah  sangat dikenal  oleh seluruh  masyarakat   luas  terutama  anak-anak.   Boneka  dornemon  yang terbuat    dari   kardus    kemudian    diberi    nama    danboemon.     Danbijmon   dapat
digunakan     sebagai    model    untuk Papan   Bilangan    pada   proses    pembelajaran


12





matematika   materi  operasi   hitung bilangan bulat,   Pembuatan Board Doraemon dan  Danboemon melibatkan   siswa  sehingga   dapat  melatih   dan  mengembangkan kreativitas    siswa   dalam   menghasilkan     sebuah   karya,   dan  siswa    akan   semakin termotivasi   untuk  aktif dalam  pembelajaran    dengan  menggunakan    karya  mereka sendiri,

Gambar  2.3
Proses pem buatan media
















II
A.5. Model Pembelajaran

Model pembelajaran  merupakan pola atau rencana yang digunakan oleh guru   untuk  melakukan     serangkaian     kegiatan   dalam  menyampaikan  materi pelajaran  kepada  siswa    meliputi  segala   aspek    sebelum     sedang  dan  sesudah pembelajaran.   Jenis-jenis   model   pembelajaran  antara  lain•    belajar  kolaboratif belajar  kuantum,  belajar kooperatif  belajar   tematik  da      in-lain.
Anitah   ( 2014:  3.7) mengemukakan bah, a belajar kooperatif adalah pembelajaran yang  menggunakan   kelompok kecil  sehingga siswa bekerja bersama untuk   memaksimalkan kegiatan bclajamya    sendiri clan juga   anggota   yang  lain. Dalam   pembelajaran   kooperatif    siswa  dibagi   dalam   beberapa   kelompok- kelompok     kecil     yang    beranggotakan     minimal     2   siswa,      Setelah     menerima
pembelajaran       dari      guru      kelompok-kelompok       tersebut      berdiskusi       dan menyelesaikan   masalah   atau tugas  secara  bekerja  sama  dengan  tujuan agar  sernua anggota  kelompok   dapat berhasil  memahami   materi  pelajaran.



13






Model

•pembelajaran      Think-Pair  Share  (TPS)   merupakan    su.atu   model
pembelajaran  kooperatif    dimana   siswa  diberi   kesempatan   untuk  berpikir    mandiri dan    sating    membantu     dengan    teman    lainnya.     Model    TPS    adalah    model pembelajaran       dif:an     pola     kerjasama      dengan     teman      sebangku.       Model pembelajaran    ini  pertama  kali dikembangkan    oleh  Frank  Lyman  dan kolegan  ra  di Universitas    Maryland.    Arends   dalam    Triyanto    (2009:    81)  rnenyatakan    bahwa think-pair     share   merupakan    suatu   cara   yang   efektif  untuk   mernbuat     rariasi suasana  pola  diskusi  kelalfembelajaran      TPS  membimbing    siswa   untuk  memiliki tanggung  jawab   individu   dan  memberi    siswa   lebih   banyak   waktu  berpikir   untuk merespon dan  saling membantu   dengan  teman  sebangku  atau pasangannya,


B.  Basil  lnovasi   Yang  Relevan

Penelitian  ini  merupakan   pembaharuan   dari  ino  asi  pembelajaran   lainnya. Ada  beberapa   media  pembelajaran    yang  menginspirasi    peneliti   untuk mengembangkan     media   danboemon board.  Hasil   inovasi   yang  relevan   dengan media yang peneliti  buat antara  lain  :
a.    Media       Balok      B ilangan       hasil      mo  ast       dari      Zainuddin,       S.Pd

(http:/ /redaksij  urnalpendidikan.   blogspot.co.id/2010/03/pen       ggunaan-balok-

garis~bilangan~pada.hllnl

Gambar  2.4

Balok  Bilangan



















14





b.    Media    Turts Jiang  karya   ino  asi  pembelajaran     dad   Rita   Eryani,    S.Pd finalis  lomba   kar  a ino   asi  pembelajaran    tahun  2016  ( Wasito   dkk,   2017:
67)

c.    Timbangan    Bilangan     (bttps://www.kompasiana.com/zaharafa/penerapan- alat-peraga-timbangan-bilangan-pada-pem.belajaran-
m.atem.atika     5979f3fa2ced9708aa78c552)

Gambar  2.5

Timbangan Bilangan















Ada beberapa persamaan  clan perbedaan  dari ketiga karya movasi tersebut dengan karya  inovasi yang peneliti buat, Persamaan   dari karya  inovasi  tersebut dengan  karya  inovasi  yang  peneliti  buat  adalah  sama-sama    menggunakan    prinsip
hukum  kekekalan   paniang  dan  merupakan   bentuk  lain  dari  garis  bilangan   dengan cara penggunaan  yang hampir sama, Perbedaannya  ada pada bahan dan cara pembuatannya.Persamaan      dapat  dijadikan   ragam    pilihan    dalam  memanfaatkan inovasi karya pembelajaran tersebut untuk tercapainya   tujuan pe.elajaran  dan
perbedaan   merupakan   karakteristik   tersendiri   bagi     setiap   karya   inovasi

pembelaj aran.













15





BAB  III

KARYAINOVASIPEMBELAJARAN


A.  Ide Dasar

Pembelajasan     sebaikn    a dilakukan    dengan   suasana     ang  menyenangkan agar  siswa  tidak   merasa  bosan  dan  malas-malasan    dahilJ  mengikuti  proses pembelajaran     sehingga   basil.  belajar  akan  menjadi   optnnal.    Oleh  karena  itu   guru hams  dapat  menciptakan   suasana   yang  menyenangkan    sesuai  dengan   karakteristik siswa  dan kondisi  kelas,
Pembelajaran   matematika     di  kelas    IV  SDN   102094    Paya  Pinang    pada
II
materi   operasi   hitung  bilangan   bulat  dianggap   sebagai  materi yang  sulit.  Banyak

persoalan    yang  muncul   pada   saat  siswa   menyelesaikan    soal-soal,    Pemahaman konsep  dari buku  panduan  tidak  terlalu  °jjbantu   siswa   dikarenakan   konsep  yang diberikan  merupakan   semi konkret  yaitu  menggunakan alat peraga garis bilangan, Dalam  kondisi     ang  seperti  ini   sulit    diharapkan   siswa  memperoleh     hasil   belajar yang  optimal.
Guru    ingin    menciptakan     suasana    pembelajaran     yang    menyenangkan

sehingga  menumbuhkan minat  siswa untuk  aktif  dalam   pembelajaran,   Guru juga ingin  agar  siswa  dapat  dengan  mudah  memahami   konsiJyang    dipelajari   dengan memberikan    penjelasan    dan  menanamkan    pengertian   pembelajaran     matematika materi   operasi   hi tung bilangan  bulat  secara  konkret,
Untuk    mencapai    hal   tersebut    guru  mempunyai    ide  untuk  menggunakan danboemon board  yaitu  papan  bilangan   yang  bemuansa   doraemon   dan  boneka kardus doraemon.   Karakter doraemon   yang familiar diharapkan dapat disukai  oleh SlS"  a.

II
B.  Rancangan  Karya  lnovasi Pembelajaran

Pada  pembelajaraa    materi   operasi  hitung  bilangan   bulat   guru  merancang sebuah Board atau papan yang berbahan dasar kertas karton  dengan kotak-kotak yang  berisi   bilangan  bulat  berlatar  belakang   gambar  kartun  doraemon.   Rancangan ini  merupakan  modifikasi    dari  balok   garis   bilangan.    Selain   papan   bilangan


16





diperlukan    sebuah   model   yang  digunakan   sebagai   alat   peragaan.   Model   yang digunakan  adalah  sebuah  boneka  kardus  Doraemon   atau discbut  juga Danboemon. Peneliti    kemudian    memberi    nama   media   ini  Danboemon    Board   yang   artinya Papan  Bilangan    dengan  Boneka  Kardus  Doracmon.
Dalam    menyelesaikan     soal   siswa   diarahkan    scperti    melakukan     suatu permainan     dengan     aturan     tertentu.     Dengan     pembelajaran     yang    demikian diharapkan    siswa   menjadi   aktif  dan   pemahaman    konsep   siswa   menjadi   lebih optimal.
Alat dan Bahan

Media   pembelajaran    ini  terdiri  alas  papan   bilangan   ( Board)   dan  model peragaan   yaitu  Boneka   kardus  Doraemon   ( Danboemon ).  Alat  dan  bahan  yang diperlukan dalam  proses  pembuatan   media  ini adalah  sebagai  berikut :
I.     Papan  bilangan   (Board):

l)  Kertas

2)  Laptop I Komputer  dan  Printer

3)  Gambar  Kartun  Doraemon

4)  Kertas jilid backover  bekas/  Karton  ubi/styrofoam  board

5)  Lem

2.    Danboemon   :

1)  Karton/  kertas jilid  backover  bekas

2) Pola Danboemon

3) Double  tape I lem

4) Gunting  I Cutter
C.  Proses Pcncmuan I Pembaharuan

Cara  pembuatan   media  ini  sangat  mudah  dan  bahan-bahan   yang  digunakan juga   bisa   memanfaatkan    bahan   bekas   yang  ada   di   sckitar   kita.   Dalam   proses pembuatannya     dapat   dilakukan    bersama-sama     dengan    siswa    sehingga    dapat melatih    kreativitas    siswa   dalam   memanfaatkan     bahan   bekas.   Adapun    proses pembuatan   media  Danboemon Board adalah  sebagai  berikut  :
1.   Papan  Bilangan  (Board)

a.  Siapkan  gambar  kartun  doraemon   yang  bisa diunduh  dari internet



17





Gambar3.l
Gambar  Kartun  doraemon











b. Edit  gambar  di Paint  dan  sisipkan   bilangan  bulat  di dalam  gambar,   pindahkan gam bar ke microsoft word kemudian print out
Gambar 3.2
Tampilan di microsoft word












c.  Siapkan kertas karton atau stryfoamboard dengan panjang 40 cm dan lebar 6 cm. Tempelkan hasil print out

Gambar3.3
Board Doraemon



















18





2. Danboemon



Gambar  3.4
Danboemon














a.   Bual  pola   danboemon.  pola  bisa   didownload    dari   internet.   Print out dcngan menggunakan   kertas  A4.  Tempelkan  Pola  danboemon pada  kertas  jilid  backover
atau kertas  karton

Garn bar 3.5

Pola  Danboemon













b.Gunting    scsuai   garis pola

c.  Garis  yang  hi tam merupakan   garis lipatan

d.Bcntuk    dengan    cara   melipat    dan   beri   lem      bagian   yang   berwarna    hitam, kemudian   rekatkan      tiap   bagian   sesuai   dengan   pola  sehingga    menjadi   kepala, badan,  tangan  dan kaki
e.  Satukan  badan  dengan  kepala  dengan  memasukkan    sisi s dan  sisi r pada  badan kc  sisi  s dan  sisi  r yang  telah  dilubangi   di  bagian  kepala.   Bisa  juga   dilem  atau direkatkan  dengan  menggunakan   double  tape.


19



f. Satukan tangan dan kaki ke badan  sesuai  dengan  pola

Gambar3.6

Danboemon   Board

0 Response to "MEDIA DORAEMON BOARD DALAM MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN BASIL BELAJAR MATEMATIKA MATERI BILANGAN BULAT"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel