MEDIA JALA "CELANA" MENINGKATAKAN KEMAMPUAN MEMBUAT CERITA DAN DENAH

EKA  NOVITANDARI

SDN  SARIROGO    KECAMATAN   SIDOARJO   KABUPATEN   SIDOARJO

Abstrak:  Hasil  evaluasi   belajar menunjukkan 75% hasil belajar siswa kelas Ill  SON Prasung pada tema lingkungan   belum   memenuhi    Kriteria  ketuntasan Minimal   (KKM).   Kompetensi   yang
belum tercapai pada tema lingkungan    terdapat pada muatan   llmu Pengetahuan Sosial  dan Bahasa Indonesia.    Materi  esensial dalam   llmu Pengetahuan Sosial   adalah membuat denah dan  pada   Bahasa    Indonesia    adalah    menceritakan     pengalaman.     Penggunaan  media   yang digunakan hanya   mampu    membantu siswa   sampai   pada tingkat   kognitif  pengetahuan     (C 1) dan pemahaman    (C2). Media   "Jala   Celana"   dibuat  sesuai  karakteristik     proses  belajar yang   tematik    dengan   menggabungkan     beebrapa    muatan.     Media   "Jala    Celana" mengakomodasi     siswa   untuk   mengaitkan    pengalaman      dengan   pengetahuan    baru yang  dibangun   dengan   cara  mengombinasikan       dan  mengembangkannya     menjadi pengetahuan   baru. Dengan  mengombinasi   dan mengembangkan    maka siswa  sampai pada tingkat  kognitif  menciptakan   (create).Setelah   menggunakan   media  "Jala  Celana" hasil   belajar  siswa  meningkat  dengan  ditunjukkan    pada 100% ketuntasan   belajar yang telah  dicapai  siswa  kelas Ill SON Prasung.  Tujuan  belajar  dan kompetensi   siswa  dapat tercapai dengan penggunaan  media "Jala Celana" dalam suasana belajar yang menyenangkan.
Kata  Kunci:   Jala  Celana,   meningkatkan     kemampuan,     Cerita,   Denah

Abstract:   The result   of studying  evaluation    showed  75% the result of the 3rd students' evaluation    of  Prasung  elementary    school   in environment    theme  has  not fulfilled  the minimal    mastery   criteria.     The  competention    which   has  not  been   reached   yet   in environtment   theme  is in social   science   and Indonesian    subjects.   The essential   matery inj  social   science   was   making   sketch   and  in   Indonesian      subject   was  telling   the experience.     The  using   of media  only   could  help the  students   until the  cognitive  (C1) and   understanding    levels.    The  media   of  "  Jala  Celana"    was   made   adjusted   the characteristic    of thematic   learning     process  by combining   some  subjects.    The  media "Jala   Celana"   gave  accomodation   to  the  students  to  relate  new  experiences    which were  built by combining    and developing    them  into new knowledge.    By combining   and developing,      the  students   could    reach  in   cognitive   level   of  creating.    After   using  the media  "Jala  Celana",    the  result  of students'    studying   increased    by being   showed  at
100% learning   completeness    which  has beeb reached  by the  3rd students  of Prasung Elementary   School.   The  purpose  of learning   and student  competence   was  able to be reached  by using the media  "Jala   Celana"   in happy  situation  of learning.
Keywords:    Jala  Celana,   increasing    ability,   story,   sketch

PENDAHULUAN

Filsafat    dan  pendidikan   dapat  dikatakan sebagai    dua  hal   yang  tidak  dapa.t   dipisahkan. Filsafat   menjawab    pertanyaan    paling   dasar dan     dalam      prosesnya      terdapat      aspek pendidikan.          Walaupun         bersifat       universal filsafat   harus  berakar  pada tradisi  dan budaya (Suyono  dan Hariyanto,  2017:35).    Tiga konsep dalam    filsafat   tersebut    berkembang     menjadi rumusan  kompetensi-kompetensi    dasar yang  saat ini dikenal  sebaqai  acuan  pencapaian   kompetensi. Rencana    Pelaksanaan       Pembj'jaran      (RPP) merupakan  bentuk  penjabaran    untuk   mencapai kompetensi. Menu rut PP Nij   9 Tahun  2005 Pasal 20 Rencana  Ppelaksanaan   Pembelajaran   memuat sekurang-kurangnya:    tujuan  pembelajaran,    materi ajar,    metode  pembelajaran,      media  pengajaran, sumber belajar,  dan penilaian    hasil  belajar.  Semua komponen     tersebut     saling    terkait   dan   saling mempengaruhi      pencapaian   kompetensi    siswa. Tiga  konsep   dalam  filsafat tersebut  berkembang menjadi   rumusan   kompetensi-kompetensi     dasar yang   saat ini   dikenal sebagai   acuan  pencapaian kompetensi. Rencana Pelaksanaan   Pembel\lran (RPP)   merupakan    bentuk   penjabaran      untuk mencapai    kompetensi.      nurut PP  No.19 Tahun 2005      Pasal       20        encana         Pelaksanaan kompetensi    berpikir   tersebut.     Media   tidak  hanya membuat   siswa  mengingat    tapi  sampai    mampu mengembangkan        dan     memodifikasi        (yang keduanya      masuk      dalam       tahap      berpikir menciptakan),     konsep  yang  diterima.    Siswa  kelas awal belajar  beberapa muatan yang diikat dengan satu tern a. Tiap muatan  memiliki   karakteristik   yang berbeda.       Terna       menjadi      jembatan       untuk mengaitkan   satu  muatan   dengan   muatan   lainnya. Dalam   tema   siswa   belajar    beberapa    muatan secara hiolistik dan koheren.     Hasil  belajar   siswa dinyatakan         rendah        atau      tinggi       dengan berpedoman  pada    Kriteria    Ketuntasan     Minimal. Siswa  yang mampu   melampaui   KKM dinyatakan sudah    mampu  mencapai     kompetensi   melebihi aspek  yang direncanakan    begitu   pula sebaliknva. Berdasar~n   hasil   observasi   siswa  kelas  Ill SON Prasung  pada tema   lingkungan    yang terdiri   dari mata   pelajaran    IPA,   Bahasa   Indonesia,    dan  IPS diperoleh   data  berikut:
label      1.1     analisa     ketuntasan    belajar     tema lingkungan Pembelajaran      memuat tujuan     pembelajaran, sekurang-kurangnya:

materi     ajar,      metode 
pernbelajaran,   media  pengajaran,   sumber belajar, dan  penilaian  hasil   belajar.  Semua     komponen tersebut  saling   terkait  dan saling  mempengaruhi penc:apaian       kompetensi     siswa.     Dari     semua komponen  RPP Komponen   media dalam RPP bisa dianalogikan    sebagai   senjata    untuk   berperang. Berperang  tanpa   senjata  yang  tepat  tidak   akan mendapatkan   kemenangan   yang diharapkan.
Berdasarkan   konsep niteni, niroske, dan nembeni dari Ki Hajar  Dewantara    maka pemilihan media   harus  mampu   mengeksplorasi    tiga   ranah 


Berdasarkan data tersebut nampak bahwa seluruh siswa kelas   Ill   tuntas  dalarn  muatan IPA  narnun
75% siswa  kelas  Ill SON Prasung belum  mencapai
ketuntasan    pada   dua    kompetensi     pada    dua muatan dalam  tema  lingkungan.     Dapat dikatakan

pembelajaran.   Kemampuan siswa dalam mencipta diamati melalui kemampuan mereka mengombinasikan,  menceritakan  dan mengembangkan   kompetensi   dasar sesuai  tujuan pembelajaran     yang   telah     direncanakan     dalam
RPP.   lnovasi   ini   bisa   digunakan   sebagai    media 
bahwa  7  °.


hasil   belajar   siswa   kelas   111                        SDN


tematik   yang  membantu     siswa  belajar    secara 
Prasung     masih   di   bawah   KKM   yang     telah

ditentukan      yaitu     75   untuk     muatan     Bahasa

Indonesia   dan 74 unhJk   muatan IPS.

Kemampuan   berbicara  dalarn Bahasa Indonesia bertujuan      agar   siswa    dapat    menyampaikan gagasan dalam  pikiran   dan mempermudah   proses komunikasi.              Keterampilan               berbicara mempengaruhi         keterampilan        sosial         dan mengekspr,esikan      diri.    Kemampuan  siswa   untuk membuat denahjuga  salah  satu  aspek  sosial  yang penting        dikembangkan          sebagai       bentuk keterampilan   menjelaskan   letak dan  posisi  tempat. Siswa  tidak   hanya   diaharapkan  dapat   membuat denah,   dalam   aspek  berpikir   tingkat   yang  lebih tinggi,    siswa   diharapkan     marnpu  memodifikasi keterampilan          membuat          den ah          dengan menceritakan   perjalanan    denah.
Permasalahan   utama  dalam   pembelajaran

tersebut  meruncing   pada  bentuk  media,   maka perlu   dibuat   sebuah   media    pembelajaran    yang dapat    menyatukan       dan     mengaitkan      kedua keterampilan   dalam dua atau  lebih  muatan  yang berbeda    dalarn  suatu  kesatuan   yang  holistik. Media jala   celana  diharapkan   dapat menjadi  solusi untuk   permasalahan   tersebut.   Peningkatan   hasil belajar    dan     tercapainya     kompetensi      dasar berdasarkan    data    merupakan   tujuan      utama penggunaan    media  tersebut.   Sasaran   inovasi   ini adalah    untuk  meningkatkan     hasil   belajar   siswa kelas    111                                  SON   Prasung    dan    meningkatkan kemampuan   berpikir   tingkat   tinggi.  Peningkatan hasil    belajar    diamati  melalui    hasil   tes   tertulis setelah   media    jala     celana     digunakan     dalam

holistik    dan    membantu  guru  untuk  mengaitkan

muatan   satu dengan   muatan   lainnya   dalam satu tema.  Berdasarkan karakteristik   siswa  kelas  awal yang  masuk    dalarn  tahap  operasional    konkret maka media  ini dapat dimanipulasi   dengan  semua indera  yang  dimiliki    siswa.  Siswa juga tetap dapat belajar  dengan   satu   media    untuk   tiga   muatan tanpa terpisah,   sehingga  informasi   yang dibangun tidak terpisah   melainkan   terpadu.   Guru tidak perlu menyiapkan     beberapa    media    untuk    beberapa muatan,     dengan   media jala   celana  cukup    satu media   untuk  mengakomodasi  kebutuhan   media selama       pembelajaran        dalam      satu     tema. Pengimplementasian        media    jala     celana     juga menghemat      biaya,     khususnya     bagi     sekolah dengan  anggaran   yang kurang memadai.


LANDASAN TEORI

Varian   konsep   dan  teori    pembelajaran bersumber    dari filsafat   pendidikan   dan psikologi pendidikan.     Teori   yang    banyak    dikenal    yaitu behaviourisme,   konstruktivisme,    dan  kognitivisme. Dari  sisi   psikologi    terdapat  satu teori yang  tidak seberapa   popular  dengan  ketiga   aliran   tersebut yaitu  teori   disiplin    mental.   Teori   disiplin     mental kurang   kuat pengaruhnya    dalarn  dunia  pendidikan karena  adanya   unsur negativisme   sehingga   perlu didukung     oleh     teori     lain     yang    berpengaruh. Mengingat   karakteristik  teori disiplin   mental   yang bersifat  spekulatif   maka teori yang sesuai  sebagai pendukungnya   adalah  teori kognitivisme.   Dua  teori tersebut  yang  menjadi   dasar  penyusunan    karya inovasi   pembelajaran      ini.   Teori   disiplin     mental 
dipengaruhi       oleh     psikologi        daya,       faculty psichology,    dan    herbartisme.    Psikologi       daya menyatakan  bahwa  sejumlah    daya  antara    lain, berpikir,   berbuat dll.,   dimiliki   nap  individu.     Faculty psichology   menyatakan      bahwa    pikiran   adalah kumpulan   dari kemampuan   yang terpisah   ditandai dengan keterampilan-keterampilan     yang  bebrbeda (http:/len.m.wikipedia.org.        Diakses  Kamis   12 .April
2018.     Pada  pukul~2.15)   .     .Aliran    Herbertisme menyatakan bahwa  belajar  adalah   mengusahakan adanya      tanggapan    sebanyak-banyaknya       dan sejelas-jelasnya    salah  satunya   melalui    pemberian bahan  yang  sederhana,    penting   tetapi  menarik  dan sesering      mungkin       ,(Suyono     dan      Hariyanto,
2017:57),.     Teori    ini    memberi  gambaran      bahwa siswa    sebagai     individu     memiliki      daya     untuk mencari,          mencoba,            menemukan,           dan mengembangkan  dirinya   sendiri    secara    alamiah ditunjukkan      dengan   keterampilan-keterampilan yang disesuaikan    dengan daya.
Prinsip     utama      teori      disiplin       mental

menyatakan    bahwa  ada   beberapa  kemampuan dalam   satu  pikiran.   Media jala  celana   dibuat   untuk mengakomodasi   dua  kemampuan    yaitu   bercerita dan       membuat     denah.      Untuk       kemampuan berbicara     media    [ala    celana     membantu  siswa mengaktifkan      daya    melalui      kegiatan     mencari gambar  yang  sesuai    dengan     cerita,    mencoba mengaitkan      gambar     menjadi      kalimat      untuk bercerita,  sampai   pada   taraf    mengembangkan cerita   dala m suatu   rangkaian   tema   berdasarkan impresi   indera  secara  berulang-ulang     sehingga keterampilan   berbicara     dalam    muatan  bahasa Indonesia      dikembangkan       sebanyak-banyaknya dan  sejelas-jelasnya.     Media  jala  celana  sederhana dan  menarik  sesuai     teori    displin    ilmu   dengan adanya  penyajian    gambar dan  bentuk   eksplorasi anak     secara     langsung     dengan      media     tidak memerlukan prosedur   pengoperasian     yang  rumit.

Melengkapi    teori  disiplin    mental,  yaitu  teori kognitivisme   dengan unsur utamanya  membangun skema.     Kalau   pada  teori   disiplin     mental   siswa memiliki    dua kemampuan   dalam   satu  proses  pada teori     kognitivisme,        kemampuan       yang     telah diperoleh     dapat   ditambah      dan   dikembangkan sehingga     dalam      proses      belajar   siswa   aktif mengembangkan          skema.        Siswa      mengingat perjalanan    dari  rumah    ke sekolah    sehingga   bisa membuat   denah  perjalanan   berdasarkan apa yang telah   dilihatnya     selama     melakukan    perjalanan. Siswa   juga   mengalami   proses    bercerita    dari pengalaman  mereka    saat  melakukan   perjalanan dari  rumah  ke sekolah.   Prinsip   utama kognitivisme terpenuhi    dengan      memanfaatkan     pengetahuan sebelumnya     untuk     kemudian     mengembangkan pengetahuan   baru.    Ketika  siswa  membuat    denah dengan   media [ala celana   ada  sejumlah    ingatan berdasarkan      pengalaman        perjalanannya       dari rumah     menuju     sekolah    yang  dipanggil     kembali untuk  menyusun denah   dengan    demikian    skema tiap  anak berkembang  dan berbeda-beda/variatif.
Karya inovasi  ini  merupakan   gabungan   dari

dua  ide    penggunaan  media    yaitu  penggunaan media  ffanelgrafdan  media  TV Dongeng. Pertama, Flanelgraf    adalah    media   yang  berupa   potongan gambar-gambar     yang  bagian    sisi    belakangnya dilapisi     ampelas    agar  da.pat   ditempel   di   papan yang  dilapisi     kain flanel.   Penggunaan    flanelgraf dapat  meningkatkan     hasil    belajar  siswa   dalam pelajaran    Bahasa   Indonesia    (Mustika  Mufidaniati dan Ulhaq   Zuhdi.   2013:1   ).  Flanelgraf    merupakan salah   satu  media  yang me       hi prinsip   VISUALS dalam   pembuatan   media    yaitu    Visible  (mudah dilihat),   Interesting (menarik),    Simple (sederhana), Usefufl (bermanfaat),    Accurate (benar),   Legitimate (masuk   akal),    dan   Structured  (tersusun  dengan balk) (Tejo  Nurseto,   2011 :19).
Kedua,       TV    Dongeng    adalah       media mendongeng     berbentuk   TV   yang     dibuat     dari 
kardus.    Media   ini    digunakan     untuk    bercerita dengan bantuan gambar dan diiringi musik.  Siswa bisa  diajak  berinteraksi    saat  guru  mendongeng menggunakan  media  TV dongeng.  Penggunaan media  TV  Dongeng  membuat  kegiatan    belajar berlangsung   kondusif,  aktivitas   belajar   menjadi lebih  positif  dan  berdampak  pada  ketuntasan belajara siswa (Winarsih,   2018: 5).


KARYAINOVASIPEMBELAJARAN
SON Prasung terletak di JL. Mbah Soleh, Oesa  Prasung,    Kecamatan    Buduran   Sidoarjo. Oesa  Prasung  identik  dengan  hasil  pertanian tambak    ikan    air    payau.      Sebagian      besar penduduknya bekerja sebagai  petani  tambak atau buruh tambak. Siswa SON  Prasung sangat akrab dengan   aktivitas   dan   peralatan     petani/buruh tambak bahkan sebagian besar orang tua mereka bekerja       sebagai        petani/buruh        tambak. Berdasarkan data tersebut maka media  ini dibuat dengan  menyesuaikan  kondisi  lingkungan    yang dijumpai  siswa setiap hari.   Salah  satu alat  yang paling sering dijumpai digunakan oleh petani  atau buruh tambak  adalah jala  ikan.
Jala ikan terbuat dari benang tambang berbahan nilon dan memiliki beragam ukuran lubang.   Ukuran  lubang   ini  disesuaikan  dengan hasil  tambak  yang  ingin diambil.   Semakin besar ukuran lubang jala semakin  besar jenis ikan yang ditangkap karena ikan yang kecil bisa dilepas. Jala ikan  yang  beberapa  kali  dipakai  akan   aus  dan robek,  robek  tidak  bisa  dipakai   lagi.  Jala  yang robek tersebut sering terlihat  dibuang atau dibakar oleh para petani/buruh  tambak. Jala yang tidak terpakai  itu yang  menjadi  ide  dasar  pembuatan media jala celana.
Media jala  celana dekat dengan kehidupan siswa yang tinggal di  lingkungan   tambak.   Mereka terbiasa    dengan    penggunaannya    dan    bisa menemukannya   di  hampir  setiap   sudut   Oesa

Prasung. Kedekatan lingkungan dengan pembelajaran memenuhi salah satu unsur pembelajaran  kontekstual  yaitu pemanfaatan sumber belajar yang sering ditemukan  dalam kehidupan sehari-hari.      Media ini juga memanfaatkan barang bekas,  karena dibuat  dari jala yang tidak terpakai lagi. Pemanfaatan jala bekas  ini dapat  mengurangi  sampah  anorganik, dengan mendaur ulang jala menjadi alat  baru yang bermanfaat bagi pembelajaran. Oengan memanfaatkan jala bekas komponen utama pembuatan media tidak membutuhkan biaya yang tinggi namun tetap berdaya guna tinggi.
Menurut J.J.   Rousseau dalam Suyono dan Hariyanto (2017:57)   , salah satu pendukung teori disiplin  mental,   setiap  anak  memiliki    kekuatan mengembangkan   dan  menemukan.  Media  jala celana  dapat  mengakomodasi  pemngembangan kemampuan           tersebut         karena        proses penggunaannya    yang    menggunakan    seluruh indera  dan aktivitas  siswa.   Penggunaan  seluruh indera yang disebut sebagai bentuk impresi  indra juga merupakan komponen penting menurut aliran herbartisme.
Media jala  celana terdiri dari,  jala,  gambar, penjepit,     dan    spidol    boardmarker     sebagai pelengkap.  Jala digunakan sebagai "papan" untuk menjepitkan  gambar.    Gambar  yang  disediakan berupa gambar bangunan atau lokasi yang sudah dilaminating.      Setiap    gambar    dibuat   dengan perkiraan  ukuran  sekitar  10 cmx  10 cm.   Pada bagian  gambar  disediakan  kotak  kosong  untuk menuliskan   nama   tempaUlokasi.    Siswa    dapat membuat  denah  dengan  memilih    gambar    dan menuliskan  sendiri   nama  lokasi   pada  gambar. Ketika   memilih,     menulis   nama    lokasi,     dan membuat denah dengan merangkai gambar siswa memenuhi  unsur belajar  dengan  seluas-luasnya dan sebanyak-banyaknya. 
Selain     jala,     media    jala    celana    juga menggunakan  gambar-gambar   kecil   yang  bisa dipasang    dan  dilepas  pada  jala  menggunakan penjepit.   Gambar   diambil    dari   internet,    buku, majalah atau sumber lain  kemudian  dipotong dan dilaminating.   Gambar yang dipilih  adalah  gambar- gambar yang mendukung cerita dan penyusunan denah,.   Pada  gambar  disediakan    ruang  untuk menulis  nama bangunan  atau nama tempat sesuai pengalaman  di  lingkungan  siswa.  Tulisan   pada gambar yang dilaminating   dapat dihapus  karena ditulis   dengan  spidol   boardmarker  dan  gambar dapat digunakan   lagi   oleh siswa  lainnya.  Karena adanya aktivitas belajar dengan bercerita sambil membuat denah maka dibuatlah  akronim "celana" dari frase bercerita  pengalaman dengan denah.
Gambar-gambar  pada  media jala   celana dibuat   tanpa   pemberian   nama   atau   identitas lainnya  untuk memberi kesempatan kepada siswa belajar     sesuai      pengalamannya.       Penamaan bergantung    pada  tiap  pengalaman   siswa   yang berbeda-beda.    Siswa   juga   bisa  menambahkan ide-ide   yang   ingin    dituliskan    dalam    gambar. Lingkungan  rumah dan sekolah   menjadi sumber belajar yang dapat mereka jelajahi  seluas-luasnya dan sebanyak-banyaknya.   Prinsip  belajar tersebut sesuai  dengan  teori   disiplin    mental   dari  aliran herbertisme   yang   telah     dijelaskan     pada   bab sebelum  ini.
lmpresi   indera  terjadi  saat siswa  bercerita

sambil  membuat denah. Siswa menggabungkan impresi indera yang telah lalu dan memberikan tanggapan saat menceritakan pengalamannya. Bayangan dari pengalaman  yang ditangkap  oleh indera dan dialami bisa dikembangkan menjadi cerita.  Cerita  bisa  terus berkembang  ketika guru dan  siswa  lain  bisa saling  berinteraksi.  Dengan demikian  ketika kegiatan  berlangsung tidak hanya

berinteraksi,menambah          pengalaman,          dan mengaktualkan potensi-potensi  yang dimiliki.
Penemuan media jala celana dapat dijelaskan   secara sistematis  sebagai  berikut:


• Masalah: Rendahnya hasil belajar  Bahasa Indonesia dan IPS
•.                                                                              .


•Membuat rancangan
•Menyiapkan alat dan

PELAKSANAAN
• Pembuatan media
• Uji coba media

•Penggunaan dalam kegiatan belajar
• Tindak lanjut


Gambar 3.1.  Bagan alir  proses pembuatan karya inovasi
Berdasarkan kompetensi dasar yang ditulis dalam Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP terlampir),     tujuan    belajar    yang   ingin    dicapai dengan penggunaan media ini  adalah siswa dapat memodifikasi  denah dan mengembangkan   cerita pengalaman.  Kata kerja operasional,    memodifikasi dan mengembangkan,   merupakan kata kerja yang digunakan  pada tingkat   kemampuan  kognitif C6 (create) berdasarkan taksonomi Bloom yang telah direvisi Anderson.   Langkah-langkah  penggunaan media jala celana adalah sebagai  berikut:
1.     Bentangkan  jala

2.  Siapkan meja di bawah bentangan jala

3.  Siapkan potongan  gambar dan spidol di atas meja
4.  Sampaikan petunjuk penggunaan media,  yaitu:
a.  Perhatikan potongan gambar di meja b.  Pilih gambar yang sesuai  dengan
lingkungan perjalanan dari rumah  ke

sekolah 
satu         siswa          yang

mengembangkan


c.  Jika gambar yang diinginkan  tidak ada, 
kemampuannya,

siswa

lain            ikut


ambil  potongan lembar kosong dan tuliskan 

nama lingkungan  yang diinginkan menggunakan spidol
d.  Rangkai  gambar pada jala  menjadi denah dengan menjepitkan  gambar sesuai urutan perjalanan  dari rumah ke sekolah
e. Ceritakan pengalaman  berdasarkan denah

perjalanan dari rumah ke sekolah yang telah  dibuat
f. Tambahkan  gambar-gambar  lain yang bisa

mendukung cerita

5.  Minta siswa satu persatu maju menggunakan media
Pada saat  menggunakan   media terdapat aktivitas mengambil  potongan lembar kosong dan menambahkan     gambar.    Mengambil    potongan lembar   kosong  danmenuliskan  lingkungan  yang diinginkan    memberi  kesempatan  kepada  siswa untuk    memodifikasi     denah     yang     diinginkan berdasarkan  pengalamannya.     Siswa  juga  bisa menambahkan  gambar lain yang disediakan  untuk mendukung   ceritanya,    hal    tersebut   memberi kesempatan          kepada          siswa           untuk mengembangkan    cerita    dari   pengalamannya. Dengan demikian  saat penggunaan media  terjadi proses memodifikasi dan mengembangkan   sesuai tujuan belajar.
Pembelajaran   siswa kelas Ill  SON Prasung dilakukan tematik  dengan tiga  muatan dalam satu hari.  Muatan yang dimaksud  yaitu,  IPA,  IPS,   dan Bahasa  Indonesia.   Ketiga  muatan tersebut  masuk dalam  satu tema yaitu tema lingkungan.  Media jala celana memang dirancang untuk digunakan dalam pembelajaran        tematik        namun         penilaian dikhusukan     pada   muatan   IPS   dan   Bahasa Indonesia.   Keberhasilan  penggunaan  media jala celana  diperoleh   berdasarkan  data  hasil belajar siswa pada  muatan  IPS  dan Bahasa  Indonesia. Data  hasil  belajar  siswa  setelah    menggunakan media jala celana  adalah sebagai  berikut:
Tabel 3.1.   Rekapitulasi  hasil  belajar  siswa setelah
menggunakan media jala celana


Tabel dan hasil tersebut rnenunjukkan  hasil belajar siswa melampaui nilai  KKM yang telah  ditetapkan. Seluruh siswa memperoleh ketuntasan belajar dalam tema lingkungan untuk muatan IPS dan Bahasa Indonesia.
Data   hasil    belajar   siswa   menunjukkan peningkatan  hasil   belajar  semua  siswa  kelas  111
SON Prasung pada muatan IPS dan Bahasa Indonesia.  Dengan penggunaan  media jala celana peningkatan   hasil belajar  dapat dilakukan   secara bersamaan  meskipun  dengan  dua muatan yang berbeda.  Perbandingan hasil belajar  sebelum dan 

sudah  menggunakan      media   jala   celana  nampak pada  tabel   berikut:
Tabel   3.2.   Perbandingan        Hasil   Belajar  Sebelum dan   Sesudah   Penggunaan     Media   Jala
Celana

Berdasarkan KKM peningkatan   hasil belajar  siswa

dapat digambarkan   dalam grafik berikut:

HASIL BELAJAR IPS

90
80
70
60
so
40
30
20
10
0


...,._Tanpa Media  Jala  Celana IPS

-e-Dengan    Media   Jala Celana   IPS

Grafik 3.1.    Perbandingan   hasil   belajar IPS  tanpa media  dan dengan media

HASIL BELAJAR BAHASA INDONESIA


~Tanpa    Media   Iala    Celana   B.  Indonesia

Dengan Media   Jala   Celana    B.  Indonesia

Grafik  3.2.   Perbandingan  hasil   belajar   Bahasa Indonesia    tanpa   media  dan  dengan media

Grafik    menunjukkan      perbedaan       hasil belajar   IPS    dan    Bahasa   Indonesia     nampak 
sekaliantara       sebelum     menggunakan         media   dan sesudah     menggunakan        media.      Kenaikan     hasil belajar   sangat   signifikan      bagi   siswa-siswa    yang nilainya    di   bawah     KKM.   Perubahan       persentase ketuntasan      yang    awalnya     hanya     25%    menjadi
100%,      dengan        demikian        rentang      kenaikan mencapai     75%.   Media jala   celana    didiseminasikan kepada    rekan  guru  SON  Prasung   dalam   kegiatan KKG      mini.       Rekan        guru      mencoba      sendiri penggunaan           media      jala       celana       sebelum mempraktikan        dalam     kegiatan      pembelajaran        di kelas.          Beberapa        masukan     diberikan     seperti penggunaan    media  jala   celana   untuk    materi    yang lain,     perubahan       ukuran    gambar,      dan     tampilan gambar.     Materi    lain   yang  bisa  dimasukkan      dalam penggunaan    media  jala   celana   seperti,     menyusun langkah-langkah         membuat      sesuatu,       langkah- langkah       menelepon,         menceritakan        gambar berseri,     menceritakan     peran  anggota   keluarga,    dll. Penggunaan     media   jala     celana      bisa     dilakukan secara      berkelompok      maupun      individu      dengan memperhatikan         materi    dan   tujuan    belajar    yang ingin   dicapai.


PENUTUP

Tahap   berpikir     tingkat   tinggi    menurut taksosnorni  Bloom  yang  direvisi    oleh  Anderson dan Karthwol  adalah  mencipta  (create).   Kata kerja operasional    yang  dapat  mengukur  kemampuan mendpta    antara   lain     mengombinasikan    dan mengembangkan.     Ketika   siswa    menggunakan media  jala oelana,   siswa  dapat mengombinasikan gambar    menjadi   denah   dan   mengembangkan cerita  dengan susunan  gambar denah yang yang telah   dibuat.   Kombinasi    gambar    menunjukkan siswa  memiliki    kemampuan     untuk  menciptakan denah   dan    banyaknya     kalimat    saat   bercerita menunjukkan  siswa termotivasi   untuk berpikir  kritis dengan menyusun kalimat   dan mengembangkan sebanyak-bbanyaknya.   Dengan  demikian   media

jala  oelana  dapat mendorong tingkat berpikir  siswa sampai pada kellmpuan   mencipta   dalam.
Alat tes yang digunakan   untuk mengukur

hasil   belajar   siswa  berupa tes tertulis   dan lisan. Tes     tertulis      untuk     mengukur     pencapaian kompetensi   dasar muatan  I PS dan  tes lisan untuk mengukur   pencapaian   kompetensi dasar muatan Bahasa   Indonesia.    Perolehan  data  hasil   belajar siswa  untuk muatan IPS  berdasarkan  penyekoran hasil tes,  sedangkan  muatan    Bahasa  Indonesia berdasarkan      rubrik.       Hasil     belajar     siswa menunjukkan peningkatan sebanyak 75% setelah menggunakan media  jala celana dan 100%  siswa tuntas     mencapai       kompetensi      dasar    yang direncanakan.       Media      jala      celana      menjadi perantara    yang    efoktif    dan    efisien     untuk pencapaian    kompetensi.     Efisien    dalam    waktu karena     satu   media   dapat    digunakan    untuk beberapa muatan dan efisien  dalam   biaya karena media   dibuat dari  bahan daur ulang.    Media   jala celana   tidak hanya sekedar menanamkan konsep
dengan   ranah  berpikir  pada  tingkat  C1-C3  tapi

sampai  pada  C6.  Guru  bisa   mengembangkan media   dengan    memperhatikan  tahapan   kognitif yang    mengacu   pada  taksonomi     Bloom   untuk melatih  siswa berpikir   ilmiah.
Media hanya efektif jika digunakan secara individu  bukan   berkelompok.  Jika  jumlah    siswa tidak lebih dari  20 anak dalam  satu rombel maka waktu yang diperlukan  dalam  satu kali  pertemuan mencukupi    dan   nap  anak   dapat  menggunakan media  secara bergantian.    Jika  lebih dari 20 anak dalam satu rombel maka penggunaan media membutuhkan  waktu  lebih   dari  satu  kali pertemuan.  Kielemahan tersebut dapat diatasi dengan  solusi  sebagai berikut:
1.  Membentuk siswa secara  berkelompok dan memilih  satu pengalaman    diantara siswa  dalam satu kelompok. 


2.   Menerapkan   strategi   literasi    dalam    proses  yaitu pada  langkah   mengubah   moda.

DAFT A.R PUST AKA

http://en.m.wikip,edia.org.     Diakses   Kamis   12  .April ID      2018.   Pad a pu kul  02.15 http:/leprints.uny.ac.id/3793/1 /04Artikel  GP  Umi
Faizah   Edit.pdf.   Diakses    Sabtu,    14  .April

2018.   Pada pukul   08.30 http://rpprevisi.fatih.co.id/2016/10/kompon    en-rpp-
permen dikbud-no-22-tahu  n-2016  .html

diakses    Rabu,    11   April   2018.   Pada  pukul

10.00

http://www.e-

jou ma I .stkipsiliwa ngi .ac.  id/index.php/infinity/

article/view/27.      Dia kses   Sabtu,     14    .April

2018.   Pada pukul   08.30

Mufidaniati,     Mustika   dan  Zuhdi,     Ulhaq,     2013.

Penggunaan Media Flanelgraf untuk Meningkatkan Keterampilan Menulis Puisi Siswa Sekolah Dasar. Jurnal  PGSD Volume
01   Nomor  02,   0-2116.    ejournal.unesa.ac.id.

Diakses   Sabtu1      14  April  2018 Pukul  17.00

IJ
Nurseto,        Tejo,       2011.          Membuat      Media

Pembelajaran     yang     Menarik.     Jurnal

Ekonomi     dan   Pendidikan   Volume    08
Nomor            01,                .April https://journal.uny.ac.id/index.php/jep/articl e/view/706.  Diakses Sabtu, 14 April  2018. Pukul   08.30
Suyono dan  Hariyanto,   2017.  .Be/ajar dan Pembelajaran,  Bandung:  PT. Remaja Rosdakarya
Winarsih,  2018.  Best Practice Media TV Dongeng

Memicu Prestasi .Bersastra  Siswa Ke/as VI SD Negeri    Wedi    Gedangan    Sidoatjo, Perpustakaan   SDN Wedi 

0 Response to "MEDIA JALA "CELANA" MENINGKATAKAN KEMAMPUAN MEMBUAT CERITA DAN DENAH"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel